Tanam Jagung di Sorong, Jokowi Ajak Petani Milenial Jadi Penggerak Pertanian

Tanam Jagung di Sorong, Jokowi Ajak Petani Milenial Jadi Penggerak Pertanian
Agricom.id

04 October 2021 , 06:05 WIB

Agricom.id, SORONG - Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan tanam jagung bersama petani di Kelurahan Klamasen Distrik Mariat Kabupaten Sorong, Papua Barat, Senin (4/10/2021).

Kali ini, Jokowi didampingi Ketua DPR, Puan Maharani, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Gubernur Papua Barat, Dominggus Mandacan, serta Bupati Sorong, Johny Kamuru, menanam jagung di lahan seluas 8 hektar.

Saat jumpa pers, Jokowi menyampaikan bahwa Papua Barat memiliki potensi besar sebagai produsen utama komoditas pertanian di Indonesia Timur (Intim). Untuk diketahui, di Papua Barat terdapat 11 ribu hektar lahan jagung, 7 juta hektar untuk tanaman pangan dan hortikultura.

"Lahan di sini memang cukup luas tapi yang termanfaatkan maksimal hanya 33 persen. Karena itu tadi saya meminta kepada Menteri Pertanian dan Gubernur Papua Barat untuk meningkatkan kapasitas produksi," kata Jokowi.

Jokowi meminta merubah sistem tanam dari yang satu kali tanam menjadi dua, atau tiga kali dalam setahun. Agar kebutuhan pangan bisa disiapkan dari tanah papua sendiri. "Saya juga mengajak kepada petani-petani milenial untuk diberikan kesempatan sebagai motor penggerak di sektor pertanian ini," imbuhnya.

Jokowi bilang, apabila petani milenial diberikan kepercayaan akan mampu menciptakan ketahanan pangan utamanya di Papua Barat. "Saya tadi juga melihat penggunaan teknologi pertanian, kemudian juga akan dbeirkan akses untuk modal usaha, juga irigasi cacingnya akan diperbaiki oleh Kementerian Pertanian dan juga pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan teknologi Pertanian," ungkap Jokowi.

Jokowi berharap, ada peningkatkan produktivitas, utamanya komoditas yang ditanam hari ini yaitu jagung karena memang kebutuhan jagung baik untuk pangan maupun pakan ternak masih membutuhkan tambahan.

Pada 2020, produksi padi dari Kabupaten Sorong mencapai 2.690 ton gabah kering giling yang setara dengan 1.543 ton beras. Sedangkan untuk jagung, pada 2020 diperkirakan mencapai 775 ton. (A3)



 


TOP